Traveling - 9 November 2018 15:24 - oleh Cerellia Triyanto

Menyaksikan Kuda Lumping Menari di Sungai Bendung Kayangan

Menyaksikan Kuda Lumping Menari di Sungai Bendung Kayangan

KULON PROGO, KOMPAS.com – Menari kuda lumping sambil berendam di air sungai bukan tontonan biasa. Kunchung Budiawan, 45 tahun, menunjukkan keluwesannya menarikan kuda lumping yang sedang mandi itu di sebuah tempuran (pertemuan dua) sungai, yakni Sungai Ngiwa dan Sungai Gunturan, di Bendungan Kayangan di Desa Pendoworejo, Kecamatan Girimulyo, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Penari kuda lumping menari hingga berendam sambil menggiring rombongan bregadha dari Lembaga Kebudayaan Jawa Sekar Pangawikan melantunkan kidung dan mantra di dekat bendungan Sungai Kayangan ini.

Guyang Jaran, tapi warga menyebutnya Ngguyang Jaran, menjadi sebuah tradisi turun temurun bagi warga Desa Pendoworejo. Ini menjadi simbol semangat warga bersih diri setelah bulan Safar.

Beberapa grup jathilan desa juga ikut memandikan kuda lumping, barong, hingga topeng-topeng mereka di sungai ini. “Grup-grup jathilan di desa ini melakukan hal seperti ini setiap tahun di bendungan ini,” kata Kunchung, Rabu (7/11/2018).

Ngguyang jaran merupakan puncak dari sebuah tradisi syukuran warga desa yang dinamai Festival Kembul Sewu Dhulur 2018. Festival itu berlangsung di hari Rabu terakhir pada bulan Safar atau Saparan Rebo Pungkasan.

Mas Kuchung menarikan kuda lumping mandi di Sungai Kayangan di Bendungan Kayangan, Desa Pendoworejo, Kecamatan Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Atraksi ini jadi bagian dari tradisi Kembul Sewu Dulur di Pendoworejo pada hari ?Saparan Rabu Pungkasan?. Warga berdatangan dari berbagai penjuru desa. Wisatawan datang untuk menyaksikan.KOMPAS.com/DANI J Mas Kuchung menarikan kuda lumping mandi di Sungai Kayangan di Bendungan Kayangan, Desa Pendoworejo, Kecamatan Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Atraksi ini jadi bagian dari tradisi Kembul Sewu Dulur di Pendoworejo pada hari ?Saparan Rabu Pungkasan?. Warga berdatangan dari berbagai penjuru desa. Wisatawan datang untuk menyaksikan.

Bagi warga, hari itu adalah kehadiran Mbah Bei Kayangan sebagai orang yang pertama kali masuk ke kawasan itu, membendung sungai, menarik orang datang ke desa, hingga akhirnya jadi desa sebesar ini.

Syukuran pun dikemas dalam acara Kembul Sewu Dulur, di mana masing-masing keluarga membawa makanan bikinan sendiri dengan menu kenduri, seperti tempe dan tahu bacem, telur, hingga ingkung. Mereka kemudian menyantap makanan bersama dan saling berbagi satu dengan lain.  

Dalam bahasa Jawa, kata ‘kembul’ berarti bersama, ‘sewu’ berarti seribu, sedangkan ‘dulur’ adalah saudara. Kembul Sewu Dulur pun bermakna kebersamaan di antara warga yang sudah seperti saudara sendiri. Festival pun berakhir dengan Guyang Jaran.

Kidung dan doa turut mengiring rangkaian syukuran ini. Sastra dalam kidung dan doa itu berisi penghormatan pada jasa mereka yang sudah membangun kawasan ini, yakni para abdi dari Kerajaan Majapahit: Mbah Bei Kayangan bersama Kyai Dira, dan Kyai Somaita.

“Mereka yang mengawali berdomisili di sini, sampai kemunculan penduduk di sini. Sepatutnya kita semua mengingat jasa beliau hingga ada (membangun) bendungan (untuk pengairan) ini. Karena jasa mereka maka masyarakat sekarang jadi makmur dan pertanian maju,” kata Bambang Nursinggih dari Sekar Pangawikan.

Kidung juga berisi pengharapan akan kehidupan warga yang selalu sejahtera, damai, rukun, hasil-hasil warga yang selalu baik, dan kemakmuran desa.

Keluarga membawa makanan bikinan sendiri dengan menu kenduri, seperti tempe dan tahu bacem, telur, hingga ingkung ke Festival Kembul Sewu Dulur 2018 di Bendung Kayangan, Pendoworejo, Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Ini festival Rabu Pungkasan di bulan Safar. Warga kemudian menyantap makanan bersama dan saling berbagi satu dengan lain.  KOMPAS.com/DANI J Keluarga membawa makanan bikinan sendiri dengan menu kenduri, seperti tempe dan tahu bacem, telur, hingga ingkung ke Festival Kembul Sewu Dulur 2018 di Bendung Kayangan, Pendoworejo, Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Ini festival Rabu Pungkasan di bulan Safar. Warga kemudian menyantap makanan bersama dan saling berbagi satu dengan lain.

Awalnya kembul berlangsung sederhana di rumah masing-masing kepala dusun. Budayawan hingga seniman melihat bahwa tradisi ini potensial menggaet wisatawan dan bisa memajukan desa.

Warga, budayawan, dan seniman-seniman kemudian sepakat untuk membuat upacara tradisi yang lebih besar dan meriah pada tahun 1990-an.

Sejak itu, kembul pun berkembang seperti sekarang. “Ini tradisi lama yang dikemas lebih bagus sejak 1990-an. Dulu sepi sekali karena hanya warga sekitar, tapi sekarang karena sudah dikemas dengan baik jadi seramai ini,” kata Godod Sutejo, 65 tahun, seniman asal Yogyakarta yang ikut menggagas awal festival. 

Menurut Godod, hasilnya semakin memuaskan tiap tahun. “Banyak kemajuan desa dan sekitarnya. Ini menjadi bagian dari keberhasilan desa menarik wisatawan,” katanya.

Kepala Seksi Obyek Daya Tarik Wisata dari Dinas Pariwisata DIY, Wardoyo mengharapkan tradisi ini bisa terus lestari sehingga mampu menarik minat wisatawan lokal hingga mancanegara.

“Tugas Dinas Pariwisata adalah meningkatkan daya tarik wisata. Karenanya, kita berpesan warga terus mempertahankan adat istiadat ini, sehingga bisa menarik wisatawan dari berbagai daerah yang ada,” kata Wardoyo. 

Bendung Kayangan sendiri sebenarnya tidak sulit dijangkau. Bendung ini berada di jalur wisatawan yang akan menuju Goa Kiskendo, Kedung Pedut, Taman Wisata Sungai Mudal yang memang populer di Girimulyo.

Tebing Kayangan di Bendung Kayanga, Desa Pendoworejo, Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Tebing ini maskot dari desa dan rujukan spot foto bagi wisatawan. KOMPAS.com/DANI J Tebing Kayangan di Bendung Kayanga, Desa Pendoworejo, Girimulyo, Kulon Progo, DI Yogyakarta, Rabu (7/11/2018). Tebing ini maskot dari desa dan rujukan spot foto bagi wisatawan.

Perjalanan menuju bendung ini tidak sulit. Kira-kira memerlukan waktu sekitar 40-50 menit berkendara dari Kota Wates di Kulon Progo.

Nikmatilah panorama alam yang indah saat tiba di bendung ini. Air sungai terlihat jernih mengalir. Hijaunya pepohonan yang tumbuh di sekitar bukit kawasan bendungan terasa memanjakan mata.

Tapi juga ada tebing hijau yang menjulang tinggi di tempuran sungai. Tebing itu daya tarik terbesar bagi para pengunjung yang baru pertama kali datang. Tebing Kayangan ini merupakan spot foto terbaik di kawasan Bendungan Kayangan.

Cerellia Triyanto

Cerellia Triyanto
Bergabung: 2 September 2015

Selain menulis dan membaca, saya juga memiliki hobby travelling ke berbagai daerah di Indonesia. Lebih lagi dengan aquascape untuk mengisi waktu kosong di malam hari. Selamat menikmati tulisan saya.

Baca semua tulisan Cerellia Triyanto di sini

Komentar Pengunjung

Form Komentar

Masukkan nama dan alamat email kamu.
Masukkan isi komentar yang ingin kamu sampaikan terkait artikel ini.